12 May 2011

Tips Lapor SPT Tahunan Melalui Drop Box

Posted in Perpajakan dan Akuntansi tagged , , , , , , , , , , , at 01:58 by vicenzacontinental

Momen awal tahun bagi masyarakat pajak dan Direktorat Jenderal Pajak memang menjadi momen yang penting.  Di bulan-bulan seperti inilah –Januari sampai dengan April-, Kantor Pelayanan Pajak Pratama akan ramai dikunjungi oleh Wajib Pajak (WP) yang menyampaikan Surat Pemberitahuan (SPT) Tahunan terkait penghasilan yang diterimanya di tahun yang lalu.  Dan di momen penting seperti inilah, Direktorat Jenderal Pajak sejak tahun 2009 yang lalu melakukan sebuah inovasi dalam melayani penerimaan SPT Tahunan yang disampaikan oleh WP melalui penyediaan DROP BOX.

Sistem pelayanan DROP BOX pertama kali diadakan oleh DJP pada tahun 2009.  Waktu itu, dalam rapat di DPR, salah satu anggota dewan mengajukan pertanyaan kepada Menteri Keuangan.  Apakah SPT Tahunan itu tidak bisa dilaporkan dimana saja?  Masyarakat yang datang berbondong-bondong ke KPP untuk memenuhi kewajiban lapor SPT Tahunan menciptakan antrean yang panjang.  Dan antrean pelaporan SPT Tahunan ini tentu saja cukup menyita banyak waktu bagi seorang anggota legislatif seperti beliau.  Pertanyaan ini kemudian langsung ditanggapi oleh Menteri Keuangan.  Kemudian Bu Menkeu menanyakan kesanggupan Direktur Jenderal Pajak yang kala itu masih dijabat oleh Pak Darmin Nasution.  Apakah DJP sanggup menyediakan sistem pelayanan penerimaan SPT Tahunan di semua tempat (selain di KPP dimana WP terdaftar.red)?  Pertanyaan Bu Menkeu ini pun disanggupi oleh Dirjen Pajak.

Dari kesanggupan pengadaan sistem pelayanan SPT Tahunan di semua tempat inilah kemudian tercipta sistem DROP BOX.  Di tahun itu juga, yakni 2009, DJP mengadakan sistem DROP BOX untuk menerima pelaporan SPT Tahunan 2008.  Tentu saja sistem pelayanan perdana DROP BOX ini disambut positif oleh masyarakat.  Tidak dapat dipungkiri, DROP BOX diciptakan memang dengan tujuan memberikan kenyamanan dan memudahkan WP dalam melaporkan SPT Tahunan.  Maka bukan sebuah hal yang mengherankan, jika sistem pelayanan DROP BOX kemudian dilanjutkan pada tahun-tahun selanjutnya sebagai pelayanan dalam penerimaan SPT Tahunan.  Bahkan untuk tahun 2010 ini, DJP melakukan perbaikan untuk sistem dan aplikasi DROP BOX.

Sistem DROP BOX merupakan sebuah turning point dari wajah pelayanan DJP dalam pelaporan SPT Tahunan.  DROP BOX adalah wujud excellent service.  Dari sisi DJP sendiri, ada “a lot of sacrifices” yang dilakukan guna terciptanya sistem pelayanan DROP BOX.  DROP BOX adalah sebuah gawe besar yang dilakukan oleh DJP in a huge team. Mulai dari KP2KP, KPP Pratama, KPP Madya, Kantor Wilayah, hingga Kantor Pusat bersama-sama mengkonsentrasikan diri dalam pelayanan DROP BOX dari Januari sampai April.  Semua pegawai DJP mempunyai peran dalam mensukseskan sistem pelayanan DROP BOX ini.

Pertanyaannya kemudian adalah  :  sistem pelayanan DROP BOX ini berbentuk apa?

Secara sederhana, DROP BOX dapat diartikan sebagai tempat dimana SPT Tahunan dapat diterima.  Dilihat dari kosa katanya sendiri, DROP BOX tersusun atas dua kata dari bahasa asing yakni DROP (jatuh) dan BOX (kotak).  Secara fisik, DROP BOX adalah kotak berlogo DJP berukuran cukup besar dengan lubang seperti celengan di atasnya yang berfungsi untuk menerima SPT Tahunan.

Dengan sistem pelayanan DROP BOX, WP yang tidak sempat menyampaikan SPT Tahunan ke KPP tempat dia terdaftar, tidak punya banyak waktu untuk mengirimkan SPT Tahunan melalui pos, atau menitipkannya kepada kurir, dapat menyampaikan SPT Tahunan melalui DROP BOX terdekat.  DROP BOX terdapat di KP2KP maupun KPP Pratama.  SPT Tahunan bisa disampaikan di Kantor Pelayanan Pajak Pratama di mana pun, tidak harus di KPP dimana WP tersebut terdaftar.  WP yang bekerja di Semarang tetapi terdaftar di KPP Pratama Yogyakarta, bisa menyampaikan SPT Tahunan di salah satu KPP Pratama di Semarang.  Selain di KPP Pratama, SPT Tahunan juga bisa disampaikan di Mobil Pajak, Pojok Pajak, dan pusat-pusat keramaian atau perbelanjaan dimana DROP BOX berada.

SPT Tahunan yang diterima oleh DROP BOX adalah SPT Tahunan Orang Pribadi (1770SS, 1770S, dan 1770) serta SPT Tahunan Badan (1771).  Untuk SPT Tahunan Pasal 21 (1721) sendiri untuk tahun pelaporan 2009 sudah dihapuskan karena sudah tercakup dalam SPT Masa Pasal 21/26 bulan Desember.  Jika WP juga hendak melaporkan SPT Tahunan Pembetulan untuk SPT Tahunan tahun-tahun yang lalu, dapat pula disampaikan melalui DROP BOX.

WP yang menyampaikan SPT Tahunan melalui DROP BOX akan menerima tanda terima pelaporan SPT Tahunan DROP BOX.  Tanda terima ini berbeda dengan Bukti Penerimaan Surat (BPS) dengan warna kuning di sisi kanan dan kiri, seperti halnya tanda terima surat atau pelaporan SPT Masa.  Tanda terima SPT Tahunan DROP BOX berwarna putih dengan ukuran lebih kecil daripada BPS.  Namun yang patut diingat adalah tanda terima DROP BOX ini merupakan TANDA TERIMA YANG SAH.  Dan hal itu tertera di bagian bawah tanda terima DROP BOX.

Berikut ini adalah beberapa tips yang mungkin berguna bagi WP yang berencana menyampaikan SPT Tahunan melalui DROP BOX.

^  TIPS MELAPORKAN SPT TAHUNAN MELALUI DROP BOX  ^

1.Pastikan bahwa SPT Tahunan yang Anda laporkan telah jelas, benar, dan lengkap.

Kelengkapan yang harus dilampirkan dalam SPT Tahunan adalah Surat Setoran Pajak (SSP) lembar ke-3 untuk SPT Tahunan dengan status kurang bayar, Bukti Potong Pajak Penghasilan dari Bendahara (1721 A1 untuk pegawai swasta dan 1721 A2 untuk pegawai negeri).  Jangan lupa juga untuk menandatangani SPT Tahunan, karena SPT yang tidak ditandatangani dianggap sebagai SPT Tahunan yang tidak lengkap.

2.  Masukkan SPT Tahunan ke dalam amplop tertutup.  Tuliskan NAMA WAJIB PAJAK, NPWP, TAHUN PAJAK, STATUS SPT (Lebih Bayar/ Kurang Bayar/ Nihil), dan NOMOR TELEPON YANG BISA DIHUBUNGI.  Pastikan alamat dan nomor telepon yang dicantumkan adalah benar.

Beberapa lokasi DROP BOX akan menanyakan tentang kepastian alamat dan nomor telepon yang tertulis di dalam amplop untuk ketertiban administrasi perpajakan WP yang bersangkutan.

3.   Hindari melaporkan SPT Tahunan mendekati batas waktu akhir.

Batas akhir pelaporan SPT Tahunan 2009 untuk Wajib Pajak Orang Pribadi adalah 31 Maret 2010, sedangkan untuk pelaporan SPT Tahunan 2009 untuk Wajib Pajak Badan adalah 30 April 2010.

4.  Jangan asal memasukkan SPT Tahunan di lubang DROP BOX.  Mintalah tanda terima dari petugas penjaga DROP BOX terlebih dahulu.

Tanda terima DROP BOX inilah bukti SAH yang menunjukkan bahwa WP tersebut memang sudah benar-benar melaporkan SPT Tahunan melalui sistem pelayanan DROP BOX.  Jika di kemudian hari DJP menyatakan bahwa WP belum menyampaikan SPT Tahunan dan WP tidak bisa menunjukkan tanda terima DROP BOX maka WP tersebut dianggap BELUM MENYAMPAIKAN SPT TAHUNAN.  Kepada WP tersebut akan dikenai sanksi denda administrasi sesuai UU KUP terbaru (UU No.28 Tahun 2007).

Sanksi denda administrasi untuk SPT Tahunan Orang Pribadi yang tidak disampaikan adalah sebesar Rp 100.000,- dan untuk SPT Tahunan Badan yang tidak disampaikan adalah sebesar Rp 1.000.000,-.

5.  Jangan panik jika mendapat Surat Permintaan Kelengkapan SPT Tahunan atau pun Surat Teguran dari Kantor Pelayanan Pajak.

SPT Tahunan yang telah diterima melalui sistem DROP BOX akan diteliti oleh petugas dimana WP tersebut terdaftar.  Jika setelah diteliti ternyata ada kelengkapan SPT Tahunan yang belum dipenuhi oleh WP, maka petugas Account Representative akan mengirimkan Surat Permintaan Kelengkapan SPT Tahunan kepada Anda.  Jika surat ini tidak ditanggapi oleh WP maka fiskus akan menindaklanjutinya dengan Surat Teguran.  Segera penuhi kelengkapan yang diminta oleh fiskus dengan menunjukkan tanda terima DROP BOX yang dulu diterima ketika melaporkan SPT Tahunan.  Berikan respon dan tanggapan secepat mungkin atas surat tersebut, baik dengan datang langsung ke KPP dimana WP terdaftar maupun melalui pernyataan tertulis dalam surat yang dikirim ke KPP yang bersangkutan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: